TUTUP!!! Klik 2x...

Mengapa Surat at-Taubah Tidak Diawali Dengan Bismillah? Ini Jawabannya

Kenapa di dini tulisan at - taubah tidak terdapat basmalah?

jawaban:
bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, wa ba’du,

terdapat 2 tipe uraian, kenapa di tulisan at - taubah tidak dimulai dengan teks basmalah.

pertama
tidak terdapatnya basmalah di dini tulisan at - taubah merupakan ijtihad teman terpaut urutan al - quran yang dianjurkan nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. para teman merumuskan dari dia, yang setelah itu jadi acuan penyusunan dalam mushaf utsmani.

ibnu abbas radhiyallahu ‘anhuma menanyakan perihal ini kepada utsman radhiyallahu ‘anhu,
مَا حَمَلَكُمْ أَنْ عَمَدْتُمْ إِلَى الأَنْفَالِ وَهِىَ مِنَ الْمَثَانِى وَإِلَى بَرَاءَةَ وَهِىَ مِنَ الْمِئِينَ فَقَرَنْتُمْ بَيْنَهُمَا وَلَمْ تَكْتُبُوا بَيْنَهُمَا سَطْرَ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ وَوَضَعْتُمُوهُمَا فِى السَّبْعِ الطُّوَلِ مَا حَمَلَكُمْ عَلَى ذَلِكَ

apa yang menimbulkan kamu memposisikan tulisan al - anfal disambung dengan tulisan at - taubah, sedangkan kamu tidak menuliskan kalimat basmalah diantara keduanya. dan juga kamu letakkan di 7 deret tulisan yang panjang. apa sebab kamu?

jawab utsman,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - مِمَّا يَأْتِى عَلَيْهِ الزَّمَانُ وَهُوَ تَنْزِلُ عَلَيْهِ السُّوَرُ ذَوَاتُ الْعَدَدِ فَكَانَ إِذَا نَزَلَ عَلَيْهِ الشَّىْءُ دَعَا بَعْضَ مَنْ كَانَ يَكْتُبُ فَيَقُولُ ضَعُوا هَؤُلاَءِ الآيَاتِ فِى السُّورَةِ الَّتِى يُذْكَرُ فِيهَا كَذَا وَكَذَا وَإِذَا نَزَلَتْ عَلَيْهِ الآيَةُ فَيَقُولُ ضَعُوا هَذِهِ الآيَةَ فِى السُّورَةِ الَّتِى يُذْكَرُ فِيهَا كَذَا وَكَذَا

sepanjang masa rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memperoleh wahyu, turun surat - surat yang ayatnya banyak. kala turun kepada dia sebagian ayat, hingga dia hendak memanggil teman pencatat al - quran, kemudian dia perintahkan, “letakkan ayat - ayat ini di tulisan ini. ” kala turun ayat lain lagi, dia perintahkan, “letakkan ayat ini di tulisan ini. ”

utsman melanjutkan,
وَكَانَتِ الأَنْفَالُ مِنْ أَوَائِلِ مَا أُنْزِلَتْ بِالْمَدِينَةِ وَكَانَتْ بَرَاءَةُ مِنْ آخِرِ الْقُرْآنِ وَكَانَتْ قِصَّتُهَا شَبِيهَةً بِقِصَّتِهَا فَظَنَنْتُ أَنَّهَا مِنْهَا فَقُبِضَ رَسُولُ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - وَلَمْ يُبَيِّنْ لَنَا أَنَّهَا مِنْهَا

sedangkan tulisan al - anfal tercantum tulisan yang kesatu turun di madinah. sebaliknya tulisan at - taubah, turun di akhir masa. sementara itu isi at - taubah mirip dengan tulisan al - anfal. sampai - sampai kami (para teman) menebak kalau tulisan at - taubah merupakan penggalan dari tulisan al - anfal. sampai rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meninggal, dia tidak menarangkan kepada kami, kalau at - taubah itu penggalan dari al - anfal.

kemudian utsman menegaskan,
فَمِنْ أَجْلِ ذَلِكَ قَرَنْتُ بَيْنَهُمَا وَلَمْ أَكْتُبْ بَيْنَهُمَا سَطْرَ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ فَوَضَعْتُهَا فِى السَّبْعِ الطُّوَلِ

karna sebab ini, aku urutkan al - taubah sehabis al - anfal, dan juga tidak kami beri pemisah dengan tulisan bismillahirrahmanirrahim, dan juga saya posisikan di 7 tulisan yang panjang. (hr. ahmad 407, turmudzi 3366, abu daud 786, dan juga dihasankan at - turmudzi dan juga ad - dzahabi)

sebab teman utsman bin affan radhiyallahu ‘anhu ini, seakan menarangkan latar balik, kenapa di dini tulisan at - taubah tidak tertulis basmalah. yang sejatinya, ini menggambarkan hasil uraian teman terhadap al - quran yang mereka miliki dari nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

kedua, tidak terdapatnya basamalah di dini at - taubah, karna beda konten basmalah dengan at - taubah.

basmalah menggambarkan keamanan, dan juga kasih sayang allah, sedangkan at - taubah mennyebutkan tentang permusuhan allah dan juga rasul - nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, kepada orang musyrikin dan juga orang munafik.

ibnu abbas sempat bertanya kepada ali bin abi thalib radhiyallahu ‘anhu,
لِـمَ لَمْ تَكْتُبْ فِي بَرَاءَة بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم ؟

kenapa kamu tidak menuliskan bismillahirrahmanirrahim di dini tulisan at - taubah?

jawab ali bin abi thalib,
لِأَنَّ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم أَمَانٌ ، وَبَرَاءَة نَزَلَت بِالسَّيْفِ ، لَيْسَ فِيهَا أَمَانٌ

karna bismillahirrahmanirrahim isinya damai, sedangkan tulisan at - taubah turun dengan bawa syariat perang, di situ tidak terdapat damai. (hr. hakim dalam al - mustadrak 3273)

uraian teman ali bin abi thalib radhiyallahu ‘anhu merupakan uraian menimpa hikmah tidak terdapatnya basamalah di tulisan at - taubah. dia menilik arti dari basmalah dan juga arti dari tulisan at - taubah. basmalah, kalimat yang berisi rahmat allah, membagikan kedamaian, keamanan. sedangkan tulisan at - taubah menggambarkan pengumuman untuk orang musyrikin, kalau allah dan juga rasul - nya shallallahu ‘alaihi wa sallam memusuhi mereka dan juga menantang perang mereka.

allahu a’lam




(sumber: konsultasisyariah. com)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

ads
Diberdayakan oleh Blogger.

Total Tayangan Laman